Bukan Hanya Merebut Medali Emas, Ini Kemenangan Indonesia Terbesar atas Thailand Sepanjang Sejarah

Avatar photo

- Pewarta

Rabu, 17 Mei 2023 - 08:58 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tim Nasional Sepakbola Indonesia. (Dok. Pssi.org)

Tim Nasional Sepakbola Indonesia. (Dok. Pssi.org)

Oleh M. Nigara, Wartawan Sepakbola Senior

HALLOUP.COM – Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar.

Sungguh, saya seperti kehabisan kata-kata, menyaksikan keberhasilan Ramadhan Sananta dan kawan-kawan mempecundangi Thailand.

5-2, dalam final cabang sepakbola, Sea Games-32, Selasa 16 Mei 2023 malam, di Olympic Stadium, Phnom Phen, Kamboja.

Anak-anak aduh Indra Sjafrie itu, begitu luar biasa.

Mereka bukan hanya menang dan merebut medali emas Seag ke-32 untuk ketiga kalinya bagi kontingen Indonesia, serta membuka belenggu 32 tahun tanpa juara, tapi juga mencatatkan sejarah luar biasa.

Baca artikel menarik lainnya di sini: Final Sepakbola Sea Games-32 di Kamboja, Indonesia VS Thailand: Inilah Saatnya Indonesia Bersatu!

Sepanjang sejarah sepakbola nasional dan Asean, kita memang jarang menang melawan Thailand.

Partai final itu adalah pertemuan ke-23. Thailand menang 15 kali, 2 draw, dan kita menang 6 kali. Istimewanya, kemenangan kali ini merupakan yang terbesar.

Tak terbayangkan, Garuda Muda bisa membobol gawang Gajah Putih lima kali.

Tidak hanya itu, ini juga menjadi hasil paling istimewa karena anak-anak kita sukses paripurna.

Sepanjang saya meliput sepakbola nasional sejak Desember 1979, baru tim inilah yang tampil dalam satu event tanpa kehilangan poin, tanpa draw apa lagi kalah.

Sekali lagi, sepanjang pengalaman saya meliput, inilah tim nasional tersubur dan terkokoh pertahanannya.

Sebanyak 21 gol mereka hasilkan, dan hanya kebobolan 5, sungguh luar biasa.

Terkejut, Terus…

Kamis 4 Mei 2023 saya menulis dengan judul: “Marselino dkk, Bukan Hanya Menang”

INDAH. Sungguh, Marselino Ferdinan dan kawan-kawan, bukan hanya mampu membungkam Myanmar 5-0, tapi juga tampil lumayan indah.

Laga kedua tim nasional kita di babak penyisihan Grup A, Sea Games ke-32, dimainkan di Olympic Stadium, Phnom Phen, Kamboja, Kamis 4 Mei 2023.

Di luar dugaan, tulisan itu dicemooh oleh seseorang. Indah kok lawan Myanmar, kalau bisa menang lawan Vietnam atau Thailand, baru boleh dibilang indah.

Saya terkejut dengan kalimat itu, tapi, saya segera sadar, ternyata masih saja ada orang yang tidak ingin tim nasional kita sukses.

Hari ini, saya sengaja membuat judul yang mirip. Saya ingin orang itu segera menyadari kekeliruannya.

Saya ingin mengajaknya untuk berbahagia sejenak atas keberhasil Garuda Muda kita di Seag-32, Kamboja ini.

Tapi, semua terserah padanya, apakah tetap tidak ingin mengakui kehebatan pasukan Indra Sjafrie, ya terserah.

Saya selalu berpegang pada semboyan: Di atas langit, masih ada langit.

Kokoh

Satu jam sebelum laga final, Asrofi dari Elshinta mewawancarai saya. Intinya, kami, saya, Asrofi, dan mayoritas pendengar sama memiliki keyakinan Indonesia akan juara.

Tim ini, menurut saya memiliki kepercayaan diri, kekompakan, kesabaran, gigih, dan kokoh mentalnya. Selain itu, tim ini mampu menghasilkan gol yang banyak.

Ya, dalam laga final itu, Rizky Rhido dan kawan-kawan sungguh memperlihat semua itu dengan baik.

Dua gol Sananta di babak pertama menjadi modal yang sangat besar.

Bahkan, ketika Thailand berhasil menyamakan kedudukan, mental anak-anak tidak kendor. Sekali lagi, saya juga memberi apresiasi yang tinggi untuk fisik para pemain.

Sebelum ini, tak banyak pemain kita yang mampu bermain konsisten. Fisik mereka sering melorot sebelum waktu selesau.

Tapi di partai final, Thailand lah yang kehabisan segalanya. Thailand juga gagal memancing emosi hingga akhirnya mereka hilang kendali.

Sebagai pengingat, hasil ini jangan membuat anak-anak besar kepala. Keberhasilan di Seag ini justru harus menjadi pemicu untuk kebangkitan.

Bravo Garuda Muda, Bravo sepakbola kita.***

Berita Terkait

Pastikan ada Tesangka Baru, Satgas Antimafia Bola Sasar Pihak yang Punya Jabatan Tinggi Maupun Klub
Ketua Umum PSSI Erick Thohir Pastikan Derby Jatim Tetap di GBT, Usai Telepon Menteri PUPR Basuki Hadimuljono
Olahraga Memiliki Potensi Besar, Prabowo Subianto: Dapat Tingkatkan Turisme, Industri Entertainment
Mahendra Agakhan Thohir Ungkap Alasan Mundur dari Jabatan Komisaris Manajemen Sepak Bola PT Persis Solo Saestu
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 29 November 2023 - 11:12 WIB

Super Lengkap, Inilah 100-an Portal Berita yang Bermitra dengan Sapu Langit Communications

Minggu, 26 November 2023 - 23:03 WIB

CSA Award 2023: Sektor Keuangan Dibagi 2, Agar Tidak Didominasi oleh Perbankan

Selasa, 14 November 2023 - 09:57 WIB

Prabowo Subianto Ingin Indonesia Jadi Negara Industri Meskipun Susah Ekspor Kopi ke Eropa

Kamis, 2 November 2023 - 08:26 WIB

Satgas TPPU Buru Sejumlah Korporasi yang Terlibat Usai Temukan Fakta Pemalsuan Data Kepabeanan

Selasa, 17 Oktober 2023 - 07:45 WIB

Menteri Erick Thohir Dampingi Presiden Jokowi ke China, Salah Satunya Bahas Kereta Cepat Sampai Surabaya

Selasa, 3 Oktober 2023 - 16:46 WIB

Imbas Kemarau Panjang, Bank Indonesia dan Kementerian Keuangan Tanggapi Kenaikan Harga Pangan

Rabu, 26 April 2023 - 15:27 WIB

Stok dan Harga Sembako Secara Nasional selama Idul Fitri hingga H+4 Lebaran Dilaporkan Aman

Selasa, 25 April 2023 - 15:36 WIB

Sebanyak 12 Ribu Kendaraan Disebut Jasa Marga Kurang Saldo E-Toll Saat Arus Mudik Lebaran

Berita Terbaru